Cerita Porno Kontolku Ngeceng

Diposting pada

Selamat datang di Cerita Porno Persembahan sukaporno. Saat ini Team Cerita Porno ingin membagikan cerita yang berjudul Cerita Porno Kontolku NgecengSelalu dapatkan Cerita Terbaru dari kami dengan membookmark halaman website kami dengan menekan tombol CTRL + D.

Cerita Porno Kontolku Ngeceng

bandar sakong   bandar kiu kiu

Cerita Porno Kontolku Ngeceng

Sebut saja namaku Riko. Usiaku 20 tahun. Aku masih kuliah dan tinggal di kota metropolitan. Aku sangat menyukai wanita paruh baya atau wanita yang lebih tua. Aku akan menceritakan hubunganku dengan budeku namanya bude Omey. Bude Omey asli betawi tapi dari kakeknya masih ada keturunan tionghoa. Pakdeku adalah seorang pensiunan PNS, usianya 68 tahun, kakak dari ibuku. Usia bude Omey saat ini 48 tahun, kulitnya putih mulus, tubuhnya montok, biarpun teteknya sudah turun tapi bentuknya besar menggoda, pantatnya juga besar menantang, serta ada tahi lalat di beberapa bagian tubuhnya (wajah, pundak, dan teteknya) yang membuatku semakin bernafsu. Bude Omey punya 5 orang anak dan 7 orang cucu yang tinggal di luar kota. Sedangkan anaknya yang paling bungsu masih SMA. Sehingga di rumah bude Omey hanya ada bertiga saja.

Suatu hari ada acara arisan keluarga di rumahku. Bude Omey bertugas membantu ibuku memasak di dapur. Sebelum ikutan memasak, bude Omey ganti baju dulu di kamarku. Entah kenapa bude Omey memilih berganti baju di kamarku. Kemudian, aku ingin mengambil sesuatu di dalam kamar. Ketika dibuka… Jreeenngg… Ternyata bude Omey hanya memakai BH dan celana dalam. Aku tertegun sesaat tapi bude tidak marah kepadaku…

“Eeiitttss, ada si ganteng… Apa kabar…?”

“Eh, ada bude, kirain gak ada siapa – siapa… Kabar baik bude… Hehhehee”

“Gak usah bengong gitu ah… Tutup lagi dong pintunya… Bude lagi pake baju nih…”

“Uuppsss, iya bude… Maaff…” Lalu kututup kembali pintu kamarku.

Sejak kejadian itu, walaupun bude Omey hanya memakai BH dan celana dalam, tapi selalu terbayang – bayang di pikiranku. Karena kontolku sudah ngaceng berat, akhirnya aku cepat – cepat menuju kamar mandi dan mengocok kontolku, sambil membayangkan bude Omey memakai BH dan celana dalam yang kulihat di kamarku tadi. Tak berapa lama… Crooottt… Croottt… Croottt… Aaahhhh… Akhirnya lega juga.
Ketika keluar dari kamar mandi, kulihat bude Omey sedang memotong – motong sayuran. Waktu aku lewat sengaja kusenggol tanganku ke pantatnya bude.

“Budeee… Pakde kalau lagi sendirian gini ngapain di rumah?”

“Biasaalaah… Paling juga nonton tv atau tidur… Namanya juga sudah tua…”
“Ohhhh…”

Kulihat dengan seksama, bude Omey memakai baju kaos yang sempit sekali sehingga terlihat cetakan teteknya yang besar itu. Ku pandangi dari belakang sambil ku ajak ngobrol. Dari belakang hanya terlihat belahan tetek bude Omey yang besar dan beberapa tahi lalat dipundaknya. Kontolku tiba – tiba ngaceng kembali. Lalu, tangannya bude Omey tak sengaja menyenggol kontolku. Bude Omey bertanya…

“Riko, kamu sudah punya pacar belum…?”

“Belum… Memangnya kenapa bude…?”

“Aaahhh… Gak kenapa – kenapa kok…”

Ketika kami sedang asik ngobrol sambil ngintipin belahan tetek bude yang besar itu, tiba – tiba aku disuruh ibuku membeli bumbu masakan di warung. Sampai acara arisan selesai, tidak ada kejadian yang dapat menegangkan kontolku kembali.

Di lain kesempatan, aku menginap di rumahnya bude Omey. Ketika berada di dalam kamar saudara sepupuku (anaknya bude Omey yang paling bungsu), bude Omey membawakanku segelas teh manis sambil bertanya…

“Riko sudah mandi belum nak…?”

“Belum… Memangnya kenapa bude…?”

“Ah… Gak apa – apa kok…”

“Bude udah mandi belum…?”

“Belum… Pasti kamu mau ngintip bude mandi yaaa…”

“Aahh… Bude bisa aja…”

Bude keluar sambil tersenyum kecil. Kemudian bude Omey menawariku makan siang.

Ketika aku selesai makan dan menaruh piring di tempat cucian piring, kulihat bude sedang mencuci piring. Dan ternyata bude Omey memakai daster. Waktu aku ada dibelakangnya, tak sengaja tangan bude menyenggol kontolku. Sambil bicara, kembali aku membalas menyenggolkan tanganku ke pantatnya bude yang besar itu.

“Eh, kirain bude gak ada orang, ternyata kamu toh… Sudah selesai makannya…? Nambah dong…”

“Iya bude… Sudah kenyang…”

Seperti biasanya, setelah mencuci piring, bude Omey mandi. Pakde sedang tidur di kamarnya. Sedangkan mas Iwan (anak bungsu bude) sedang main ke rumah temannya. Wah, aku bisa ngintipin bude nih. Kemudian aku mencari tempat yang aman dan nyaman untuk mengintip. Setelah dapat lokasi mengintip yang cocok, aku hanya diam dan sabar menunggu. Tak berapa lama, bude Omey masuk kamar mandi. Menaruh handuk, menggosok gigi, dan ini dia yang ditunggu – tunggu, bude Omey mulai melepaskan pakaiannya satu persatu. Setelah telanjang bulat, bude pun mandi. Aku segera buka celanaku, kontolku yang dari tadi sudah ngaceng sempurna ku kocok – kocok dengan tanganku. Tak berapa lama, air maniku muncrat membasahi lantai… Crooott… Crooot… Crooottt… Aku mendesah pelan dan celakanya aku nyenggol sesuatu sehingga menimbulkan suara gaduh yang tidak keras, namun terdengar di kamar mandi… Kemudian ada suara dari kamar mandi…

“Siapa itu ya…”

Wah, ternyata suara bude. Aku segera pergi menuju ruang tv. Ketika bude lewat dengan handuk yang melilit di tubuhnya, aku pura – pura menonton tv. Tapi tetap saja kulihat tubuhnya bude yang dibalut handuk itu. Kulitnya putih mulus, teteknya besar sehingga ingin keluar dari handuk yang bude pakai. Kontolku pun kembali tegak berdiri.

Suatu hari, orangtuaku sedang ada acara, berangkat pagi dan pulang malam hari. Aku ditugaskan untuk menjaga rumah. Daripada iseng lebih baik aku telepon bude Omey aja untuk menemaniku, siapa tau bude mau datang. Oh iya, jarak rumahnya bude Omey ke rumahku sekitar 1 jam perjalanan jika lancar dan 2 jam perjalanan jika macet. Kebetulan hari libur sehingga tidak macet, maka 1 jam kemudian bude Omey pun sudah tiba di rumahku. Kita pun ngobrol ngalor ngidul gak jelas. Bahkan hal yang bersifat pribadi pun kita bicarakan…

“Bude…”

“Ada apa ganteng…?”

“Akuu mau nanya… Bude kalau sedang sepi kayak gini pasti pacaran ya sama pakde di rumah…?”

“Aahh… Kamu ini… Pakde dan bude kan sudah tua… Gak jamannya lagi pacaran kayak masih muda dulu… Terutama pakde…”

“Loh memangnya kenapa dengan pakde…?”

“Namanya laki – laki sudah tua… Yaaa… Loyoooo…”

“Loyo kenapa bude…?”

“Yaaa… Loyo otongnya… Loyo segala – segalanya deh… Malah dipertegas… Hehhehe”

“Oh gitu… Pakde juga pernah cerita ke aku kalau bude itu sudah kendor badannya…”

“Ya iyalah… Bude kan sudah tua… Sudah banyak yang kendor di sana sini…”

“Tapiiii… Menurutku bodinya bude masih lumayan oke kok… Masih seksi…”

“Aaahhh, kamu iniiii… Bisa aja…”

“Bener budeee… Masa aku bohong sama bude…”

“Pastiii, burung kamu ngaceng yaaa kalau sedang liatin bude… Apalagi kalau bude sedang pakai baju kaos yang ketat… Hehhheehe”

“Kok bude tau…”

“Yaaa… Tau dong… Kamu kan waktu itu ngintipin bude lagi mandi… Trus kamu sembunyi sambil mainin burung kamu sampai ngecrit deh… Bude kan yang bersihkan air mani kamu di samping kamar mandi… Iyaaa kan…”

“Aduuuhhh… Aku jadi malu sama bude…

“Kamu juga sering merhatiin bude kan… Titit kamu juga sering ngaceng kan kalau liatin tetek bude… ”

“Kok bude bisa tau juga…?”

“Ya iyaa dong… Waktu itu kan bude nyenggol titit kamu yang lagi ngaceng… Masa lupa… Hehehhehe”

“Waahh… Makin malu deh aku… Maafiinn Riko ya bude…”

“Iyaaa… Ndak apa – apa kok… Wajar saja… Kamu kan masih muda… Oh iya… Kamu sudah punya pacar…?”

“Belum… Memang kenapa bude…?”

“Gak apa – apa… Kirain bude, kamu sudah punya pacar… Kamu kan ganteng… Mana mungkin gak ada cewek yang gak suka sama kamu…”

“Ada sih yang aku suka…”

“Siapa kalau bude tau…”

“Budee…”

“Halaahh… Kamu itu…”

“Beneran bude… Eh… Bude… Aku boleh di ajarin begituan gak…?”

“Emmm… Begituan…? Begituan gimana maksudnya…?”

“Yaaa… Ajarin Riko ngentotan kayak di film – film yang sering Riko tonton…” “Memangnya kamu sering nonton film porno…?” “Bagaiman bude… Mau gak bude ajarin Riko begituan…?”

“Ohhh… Emmm… Boleeeh… Tapiii jangan bilang siapa – siapa ya… Ini rahasia kita berdua…”

“Oke bude… Dijamin aman kok…”

“Ya sudah… Bude mandi dulu… Kebetulan tadi bude bawa handuk dan baju ganti… Sebenarnya, tadi itu kan bude mau mandi tapi karena kamu telepon dan suruh cepat – cepat datang trus bude jadi tidak sempat mandi deh…”

Lalu bude menuju kamar mandi. Aku pun ikut dibelakangnya menuju kamar mandi. Gilaaa… Pintu kamar mandi sengaja dibuka sama bude. Aku mengintip bude Omey mandi.

“Ngapain ngintipin budeee… Sini masuk… Kita mandi bareng ajah…”

“Iiiyaaa bude…”

Betapa senangnya hatiku disuruh mandi bareng sama bude. Kemudian, aku buka seluruh pakaianku dan masuk ke kamar mandi dengan telanjang bulat. Tubuh telanjang bude omey membuat penisku makin ngaceng. Lalu, kami saling menggosokkan sabun ke tubuh masing – masing secara bergantian. Penisku ngaceng naik turun ketika disentuh dan disenggol oleh bude. Aku sabuni teteknya bude Omey yang gede itu sambil ku remas – remas. Bude Omey pun mendesah. Lalu kuturunkan tanganku menuju memeknya. Dengan busa yang banyak ditangan, kugosokkan tanganku di memeknya bude Omey. Setelah bersih gantian bude Omey menggosokkan dan mengocok penisku yang nganceng dari tadi dengan busa sabun yang sangat banyak. Dan tak berapa lama air maniku muncrat keluar… Crooottt…Crootttt… Croottt…

“Yah bude… Ngecrit deh…”

“Ndak apa – apa… Nanti juga bangun lagi kok…”

Kami berdua membilas tubuh kami dengan air secara bergantian. Setelah itu kami keluar menggunakan handuk. Bude Omey langsung kupeluk dari belakang. Kucium bibir, pipi, pundak, dan lehernya. Ku remas – remas teteknya.

“Awwww… Sabar yaaa Riko sayang… Uffhhhhh… Aahhhh…”

“Ayooo bude… Riko udah gak tahan nih…”

“Sabar dong sayaaaangg…”

Kami berdua masuk ke dalam kamar. Berciuman. Bibir dan lidah kami berpagut menjadi satu. Kemudian aku membelakangi bude. Kupeluk tubuhnya dari belakang. Kembali kucium lehernya, pundaknya, pipinya, dan bibirnya. Kuremas – remas teteknya yang besar dan handuknya pun segera melorot jatuh ke bawah tanpa disuruh. Remasanku pun semakin bertambah hebat. Sedangkan tanganku yang satunya segera masuk ke dalam memeknya. Desahan bude semakin kuat dan hebat saja. Bude Omey pun mencapai orgasme. Tanganku penuh cairan orgasmenya.

Bude Omey menuju tempat tidur dengan penuh gairah. Kemudian, tubuh telanjangnya tiduran telentang dengan gerakan – gerakan liukan yang cukup binal. Sedangkan aku diri mematung melihat aksi binalnya dan sambil memperlihatkan kontolku yang ngaceng tegak naik turun.”

“Ayooo Riko sayang… Tititmu sudah ngaceng berat tuh… Kemariii dong sayang…”

Aku menghampiri dan menindih tubuh bude. Kami kembali berciuman. Ku cium pipi dan lehernya. Terus ke bawah. Teteknya kucium – cium. Pentilnya yang besar berwarna cokelat kehitaman kuhisap dan kusedot dengan kuatnya. Gantian tetek yang kanan maupun tetek yang kiri silih berganti.

“Aaaahhhh… Uuuhhhhhh… Oohhhhh… Aaahhhhh…”

Ku cium perut dan pahanya.

“Aaaahhhh… Uuuuhhhhhh… Ooohhhh… Aaaahhhh…”

Tanganku pun mulai bergerilya ke memeknya yang sudah basah. Tangan kananku menggosok itilnya sedangkan jari telunjuk dan jari tengah tangan kiriku masuk ke dalam memeknya.

“Aaarrrgghhhhh… Riko sayaaaanggg… Uuuuhhhh…”

Kulihat bude orgasme kembali dengan cairan yang keluar dari memeknya. Lalu segera kumasukkan kontolku ke memeknya bude. Blesssss…

Kupompa… Tarik… Dorong… Tarik… Dorong… Kontolku serasa dijepit di dalam memeknya bude…

Kubalikkan tubuh bude dengan kontol yang masih tetap menancap di memeknya. Ku ciumi punggung dan pantatnya dengan lembut. Kembali ku pompa. Maju mundur. Kemudian bude Omey mengangkat pantatnya dan menopang kakinya dengan dengkulnya. Akupun demikian. Posisi kami biasa disebut doggy style.

“Aaahhhh… Uuuuhhhhh… Yeeaahhhh… Terus dorong sayaanggg…”

Di dalam memeknya bude terasa hangat dan menjepit kontolku. Akhirnya, aku mencapai klimaksnya.

“Budeeee… Rikoooo mau keluar nih…”

“Iyaaa sayaaang… Bude juga… Aaahhhhhh”

Akhirnya… Keluarlah air mani dari kontolku. Croottt… Croottt… Crooottt… Diikuti bude Omey yang mencapai orgasmenya. Hingga sore hari, tak terasa sudah sampai 5 ronde ngentotin bude Omey. Badan ini penuh dengan keringat. Capek dan lelah tapi nikmat rasanya. Setelah pertempuran yang melelahkan namun nikmat itu, bude Omey tiduran sambil memelukku.

“Kamuuu hebat Rikooo… Pakdemu saja ketika masih pertama kali kayak kamu, paling cuman 3 ronde… Tapi kamu bisa sampai 5 ronde begini… Sungguh kamu luar biasa…”

“Kalau sekarang pakde gimana…?”

“Jangan kamu tanya soal itu… Boro – boro tiga ronde… Satu ronde aja cuman 30 detik terus loyo deh… Pakde itu mau menangnya sendiri gak ngerti kebutuhan dan kemauan bude…”

Jarum jam sudah menunjukkan tepat jam 5 sore. Bude Omey mandi dan pamit untuk pulang. Ia berpesan…

“Rikooo… Kalau terasa mau begituan… Telepon bude yah… Kalau bude tidak bisa datang, kamu bisa datang ke rumah bude… Tapii… Awas lho yaaa, jangan onani atau jajan sembarangan… Kan sudah ada bude yang siap kapan pun jika kamu membutuhkan…”

“Iyaaaa… Siaaapp bude…”

Setelah beberapa hari, aku pengen sekali onani. Tiba – tiba kuingat bude Omey. Kutelepon dia.

“Hallo bude Omey…”

“Haiii ganteng… Iyaa ada apa…?”

“Aku pengen onani tapi teringat bude…”

“Ohhh… Ya sudah kamu main ke rumah bude… Bude gak bisa ke mana – mana nih… Biasaaaa, nungguin pakde…”

“Oke bude… I’m coming…”

1 jam kemudian aku telah sampai di rumah bude Omey. Bude sedang berada di dapur sedangkan pakde sedang nonton tv. Sebagai langkah pertama, kuajak pakde ngobrol – ngobrol dahulu, sekedar basa – basi. Bude Omey dengan membawa air putih hangat dan gorengan menghampiri kita berdua yang sedang menonton tv. Wow… Kulihat bude memakai daster. Aku bisa menebak pasti tanpa BH dan celana dalam. Aku memberi kode bude dengan mengelus selangkanganku dan mengedipkan mata, menandakan kalau aku sedang ngaceng berat gak sabaran. Bude Omey membalasku dengan kedipan mata dan senyuman kecil, sambil berjalan kembali ke dapur. Dapurnya bersebelahan dengan ruang makan dan tv.

Setelah beberapa menit kemudian, pakde sudah tertidur di kursi. Aku segera menuju dapur. Di dapur bude sudah menungguku. Tanpa basa – basi aku langsung menciumi bibir bude. Dengan posisi menunggingkan pantatnya bude memperhatikan pintu keluar dapur, takut – takut kalau ada yang datang ke dapur.

“Ayooo saayaang… Buruan masukin…”

Bude mengangkat daster bagian bawah. Dan kubuka celana jinsku, lalu kumasukkan kontolku yang sudah ngaceng. Bleessss… Seperti biasa, kupompa… Tekan…. Dorong… Tekan… Dorong… Kali ini bude tidak ada suara desahan karena ada pakde berada diruangan sebelah. Tak berapa lama aku pun orgasme…. Crooott… Croottt… Croottt… Setelah itu bude membalikkan badannya. Bude mengeluarkan teteknya. Tanpa disuruh akupun langsung mengenyot pentilnya yang sudah keras itu. Sedangkan tanganku sibuk masuk ke dalam memeknya. Hingga akhirnya bude orgasme. Kami berciuman sebentar dan bude memasukkan kembali teteknya ke dalam dasternya. Kemudian ia masuk ke kamarnya untuk mengambil handuk dan menuju ke kamar mandi. Bude pun mandi. Sedangkan aku kembali ke ruang tv dan pakde terbangun ketika aku duduk sambil menonton tv di sebelahnya. Pakde tidak menyadari bahwa tadi aku habis bertempur singkat dengan bude. Kurang lebih sekitar 30 menitan.

Begitulah. Semua itu tergantung situasi dan kondisi saja. Kami tidak pernah melakukannya di hotel atau di sembarang tempat, karena takut ada orang yang mengganggu atau iseng. Ketika situasi dan kondisinya tepat maka kami berdua bisa melakukannya lebih dari 3 ronde. Tetapi jika situasi dan kondisinya kurang tepat maka kami bisa melakukannya selama 30 menit bahkan 15 menit juga tidak apa – apa.

Google Trends:

bandar sakong   bandar kiu kiu